“proses dari teman menjadi sahabat membutuhkan usaha pemiliharaan dari kesetiaan, tetapi buka pada saat kita membutuhkan bantuan barulah kita meminta motovasi mencari perhatiian, pertolongan dan penyataan kasih dari orang lain, tetapi justru berinisiatif memberikan dan mewujudkan apa yang dibutuhkan sahabatnya”

Percakapan Ratih dan Wulan By Phone :

Ratih               : Hallo, Lan ngapain Loe

Wulan             : Biasalah, ngapain lagi kalau ga kejar setoral artikel buat majalah

Ratih               : Udah malem juga, kerja mulu,,eee btw gw mau minta tolong nich, bisa ga kira-kira?

Wulan             : Ya ngapain dulu,,,,

Ratih               : Gw mau ke daerah X, setau gw, lw hafal deh daerah itu.

Wulan             : Oooo,,,ia gw ngerti,,ya udah, kapan mau ke sana?

Ratih               : Besok, bisa ga?

Wulan             : ehhhmmmmm, besok yach, ya udah dh, terus gimana, loe yang ke rumah gw apa kita janjian di tempat biasa?

Ratih               : Janjian aja, jadi loe juga ga perlu jemput gw ke rumah, gimana?

Wulan             : ooooo ya wis, berari gw bawa help dua yach, apa lw mau bawa help sendiri?

Ratih               : Ngaco loe ya, gw suruh nenteng-nenteng help dari rumah, naik angkot pula, loe aja bawa.

Wulan             : Ya udah gw bawa,,,klo gitu gw tak nyelesein kerjaan gw dulu yach, biar cepet selesai dan besok bisa dengan tenang jalansama lw.

Ratih               : Oke dh, makasih ya Lan, wasalam.

Tanpa menjawab salam dari Ratih, Wulan langsung menutup telpnya dan kembali melanjutkan pekerjaanya, dan ia sampai rela tidak tidur, untuk menyelesaikan pekerjaanya oitu, supaya bisa mengantarkan Ratih.

Di sini wulan tidak ingin mengecewakan Ratih, dan ia berpikir kalau bukan dirinya siapa lagi yang bisa bantu Ratih. Dalam benaknya wulan berpikir “Gw ngelakuin ini bukan untuk Ratih, tapi untuk diri gw sendiri, sewaktu-waktu gw minta tolong diantar ke daerah yang gag w tau tapii dia tau, kan bisa lebih enak”

Hari yang dinanti pun tiba, mereka bertemu di tempat yang mereka bisa janjian. Hari ini Wulan dengan sabar mengantar dan menemani Ratih ke tempat yang Ratih mau. Setelah mendapatkan apa yang Ratih mau mereka pun pulang dan Wulan mengantarnya ke rumahnya. Karena kondisi sudah malam dan hujan, Wulan pun akhirnya menginap di rumah Rahit.

Selang beberapa hari Ratih kembali minta tolong Wulan untuk menemaninya, karena pikiran dia sedang kalut. Tanpa diminta Wulan pun sebenarnya selalu ada ketika Ratih dalam kondisi apapun, tapi tidak terjadi sebaliknya.

Suatu hari Wulan sangat membutuhkan bantuan Ratih, karena Wulan tidak mengetahui daerah Y, dan Ratih sangat hafal daerah tersebut. Akhirnya Wulan pun memberanikan diri untuk menghubungi Ratih dan minta tolong untuk mengantarnya. Namun tanpa alasan yang jelas, Ratih menolak untuk mengantarkan Wulan.

Saat itu perasaan Wulan sempat kesal, namun tidak dia utarakan.

Ia pun sempat mengingat-ingat kembali ketika Ratih sedang minta tolong, ia selalu siap.

“perasaan gw klo dia minta anterin kemana-mana, gw hayooo aja, bisa aja gw, biar kata gw lagi sibuk ya gw anterin, biar dia ga kecewa sama gw, skr giliran gw lagi butuh bantuan dia malah dia ga mau nganter, tapi ya sudahlah, mungkin dia lagi sibuk kali”

Wulanpun akhirnya pergi sendiri ke tempat itu, karena dia sudah ada janji sama orang lain untuk membahas masalah pekerjaan yang sedagn Wulan tekunin, dan saat itu ada seseorang yang meminta bantuan Wulan untuk kerjasama.

Dengan niat semua karena Allah SWT, Wulan pun dengan PD dan bismilah pergi ke tempat itu sendiri, walhasil ia sempat nyasar kemana-mana. Sampai akhirnya ia menghampiri polisi yagn sedang berjaga, dan memintanya untuk menunjukkan jalan untuk menuju ke tempat tersebut.

Dari kejadian itu, Wulan pun tidak lantas membenci Ratih karena tidak bisa mengantarkannya, namun Wulan justru berterima kasih kepada Ratih, dengan dia menolaknya, akhirnya jadi mengetahui daerah Y, Dan berusaha untuk selalu berpikir positif.

Pesan yang bisa di ambil dari kejadia tersebut adalah, janganlah kita merasa berjasa kepada orang lain atas apa yang telah kita lakukan, karena ketika kita sedang menolong orang lain, sebenarnya kita sedang menolong diri kita sendiri. Lakukan semuanya karena Allah SWT, itu akan jauh lebih bisa menenangkan diri kita.

Jangan terlalu cepat mengambil keputusan dalam kondisi kecewa, ketika kita tidak bisa mendapatkan apa yang kita harapkan dari orang lain. karena mungkin ketika dia tidak bisa menolong kita, dia sedang dalam keadaan yang kurang bagus, entah kondisi fisiknya (kurang sehat), sedang ada kerjaan, atau sedang tidak ingin di ganggu. Lakukan dan berikan apa yang orang lain butuhkan/minta dari kita, itu jauh akan lebih baik, dari pada kita menghabiskan energi kita untuk berpikir negatif ke orang itu.

Kalau melihat pengorbanan Wulan disini memang rasanya pasti kesal, dia selalu ada disaat Ratih butuh, namun Ratih malah berlaku sebaliknya.

Satu lagi, jangan melihat segi negative orang itu, lihatlah segi positifnya, No Body Perfect,,jangan sampai satu kesalah bisa menutupi seribu kebaikan, (tinta setitik bisa merusak susu sebelangah) gimana kalau kita balik SATU KEBAIKAN BISA MENUTUPI SERIBU KESALAHAN